artikel

Mengenal Aliran Islam Kejawen

KONSULTASI DENGAN DEWI ASIH

Mengenal Aliran Islam Kejawen – Untuk Jaman sekarang orang akan bangga ketika bisa mengunggkap sebuah kebudayaan masa lalu di negara yang mungkin secara kultur tidak bisa kita hubungkan dari kebudayaan kita. Mereka malu dengan budaya diri sendiri yang justru sangat diapresiasi oleh bangsa lain. dan ilmu islam kejhawen adalah salah satu yang sering di bahas oleh orang barat ketimbang ilmu pasti lainnya.

Ilmu Gaib Aliran Islam Kejawen bersumber dari alkulturasi (penggabungan) budaya jawa dan nilai-nilai agama islam. Ciri khas aliran ini adalah doa-doa yang diawali basmalah dan dilanjutkan kalimat bahasa jawa, kemudian diakhiri dengan dua kalimat sahadad. Aliran Islam Jawa tumbuh syubur di desa-desa yang kental dengan kegiatan keagamaan (pesantren yang masih tradisional).

Awal mula aliran ini adalah budaya masyarakat jawa sebelum islam datang yang memang menyukai kegiatan mistik dan melakukan ritual untuk mendapatkan kemampuan suparantural. Para pengembang ajaran islam di Pulau Jawa (Wali Songo) tidak menolak tradisi jawa tersebut, melainkan memanfaatkannya sebagi senjata dakwah.

Para Wali menyusun ilmu-ilmu Gaib dengan tatacara lelaku yang lebih islami, misalnya puasa, wirid mantra bahasa campuran arab-jawa yang intinya adalah do’a kepada Allah. Mungkin alasan mengapa tidak disusun mantra yang seluruhnya berbahasa Arab adalah agar orang jawa tidak merasa asing dengan ajaran-ajaran yang baru mereka kenal.

Di Indonesia, khususnya orang jawa, pasti mengenal Sunan Kali Jaga (Raden Said). Beliau inilah yang paling banyak mewarnai paham islam-kejawen yang dianut orang-orang jawa saat ini. Sunan Kali jaga menjadikan kesenian dan budaya sebagai kendaraan dakwahnya. Salah satu kendaran Sunan Kali Jaga dalam penyebaran ajarannya adalah melalu tembang / kidung. Kidung-kidung yang diciptakannya mengandung ajaran ketuhanan dan tasawuf yang sangat berharga. Ajaran islam yang luwes dan menerima berbagai perbedaan.

Bahkan Sunan Kali Jaga juga menciptakan satu kidung “Rumeksa Ing Wengi” yang menurut saya bisa disebut sebagai Ilmu Gaib atau Ilmu Supranatural, karena ternyata orang yang mengamalkan kidung ini memiliki berbagai kemampuan supranatural.

Bahkan Islam sebagai agama baru pada saat itu bisa sangat diterima masyarakat kita karena ajaran tersebut bisa berbaur dengan budaya Jawa yang disebut sebagai kejawen. Berbeda dengan agama lain yang memisahkan kasta atau derajat orang dengan tidak adil.

KONSULTASI DENGAN DEWI ASIH

Related Articles

Close